Minggu, 02 Februari 2014

Saya sudah jadi goth sejak kecil, meskipun tidak menyadarinya

Hai!
Saya ingin sedikit sharing tentang masa kecil saya. Bagaimana dengan masa kecil kalian? Pasti menyenangkan dan penuh keceriaan ya.. Masa kecil saya juga begitu, tapi agak sedikit berbeda dengan kalian *mungkin*

Anak-anak biasanya penakut, iya nggak sih? Tapi saya dulu pemberani lho, hehehe... Saya nggak pernah takut gelap, hantu, film horror, atau hewan yang bentuknya menyeramkan. Dengan santainya saya bermain dengan cacing, lipan, kalajengking. Sebenarnya karena masih bego, nggak ngerti kalo hewan-hewan itu bahaya.

Sebagai anak kecil, saya nggak takut gelap

Waktu TK, saya suka nonton film horror Indonesia yang dibintangi Suzanna. Nontonnya sama anak tetangga yang sudah kelas 6 SD, dia teriak-teriak heboh tapi saya nyantai saja. Saya sudah berani tidur sendiri dengan lampu kamar dimatikan, ke kamar mandi sendiri malam-malam. 

Mungkin cuma saya anak TK yang hobi nonton film Suzanna, haha...

Saya punya teman khayalan waktu TK sampai kelas 1 SD. Namanya saya lupa, pokoknya dia berbentuk malaikat dengan sayap hitam. Dia tinggi banget, saya cuma sedengkulnya. Saya nggak ngerti deh, itu makhluk khayalan saya atau beneran ada. Pernah saya terkunci di gudang sekolah TK, saya minta tolong dia untuk membuka pintunya. Beneran bisa! Saya akhirnya bisa keluar. Tapi sejak saya naik kelas 2 SD dia sudah nggak muncul lagi.

Saya nggak yakin dia hanya imajinasi atau nyata

Oya, saya suka warna merah dan hitam sejak kecil. Padahal anak-anak cewek biasanya suka warna pink, saya justru suka merah darah. 

Yang lain suka pink

Saya suka merah & hitam

Buku favorit saya yaitu serial Goosebumps karya R.L. Stine. Buku ini kondang di era '90-an. Ibu membelikan Goosebumps pertama saya di tahun 1997, saat itu saya kelas 1 SD. Judulnya "Monster Telur dari Mars", tapi menurut saya kurang seram. Saya minta dibelikan yang lebih seram lagi, dan jadilah saya punya koleksinya. Menurut Ibu itu sudah seram, Ibu saya juga baca dan beliau nggak bisa tidur gara-gara terbayang ceritanya. Sekarang buku Goosebumps saya sudah hilang entah ke mana, hihihi.. Tahun 2001 serial Goosebumps dijadikan serial TV, yang pastinya saya tonton. Ternyata tidak seseram imajinasi saya, kecewa deh tapi cukup menghibur kok.

Buku favorit jaman SD

serial TV Goosebumps episode "Boneka Hidup Beraksi"

Selain serial Goosebumps, saya suka serial Addams Family. Wednesday Addams favorit saya, karena saat tayang sepertinya dia seumuran saya. Tapi ternyata Christina Ricci yang memerankan Wednesay lebih tua dari saya. Wednesday ini anak kecil yang misterius, saya menemukan kemiripan dengan dia, hehehe...

Addams Family, serial TV yang populer tahun '90an

Wednesday Addams - diperankan oleh Christina Ricci

Kartun favorit saya yaitu Beetlejuice, tayang di TPI pada tahun 2000. Saya suka Lydia Deetz, baik kartun maupun versi live yang diperankan oleh Winona Ryder.

 

Lydia Deetz - diperankan oleh Winona Ryder

Ada lagi serial TV yang saya suka saat SD, yaitu Angel dan Buffy the Vampire Slayer. Angel si vampir diperankan oleh David Boreanaz, sedangkan Buffy the Vampire Slayer dibintangi oleh Sarah Michelle Gellar. Ceritanya hampir mirip-mirip, yaitu seputar berburu hantu alias pekerjaan sebagai ghostbuster.  Saya nonton ini sambil nyolong-nyolong karena tayang jam 10 malam. Kalo nggak salah waktu tahun 1999 - awal 2000an. Pokoknya kalo nonton ini jangan sampai ketahuan ortu. Lagipula kadang adegannya terlalu sadis & pemainnya pake baju yang kelewat sexy. Tapi nggak ada adegan mesumnya kok. 

 

Jaman SMA saya suka serial Supernatural. Pasti banyak kan yang suka.. ceritanya masih tentang ghostbuster. Temen-temen saya yang cewek semua nonton walaupun sambil takut-takut, karena mereka cuma pingin lihat Jensen Ackles & Jared Padalecki yang emang cakep-cakep. Saya suka Supernatural bukan karena pemainnya, tapi memang karena ceritanya seru.


Walaupun tontonan saya jaman dulu nggak jauh-jauh dari vampir, saya nggak suka nonton Twilight. Nggak ada serem-seremnya menurut saya, malah dominan cerita romantisnya. Kayak nonton drama aja. 

Waktu SD saya sudah suka menggambar cergam (cerita gambar). Tokoh utamanya bernama Merisse, gadis kecil berambut panjang yang pendiam dan selalu pakai baju hitam. Ceritanya Merisse ini punya kekuatan ajaib, dia bisa mengendalikan bayangan. Serem juga kan, anak kelas 4 SD sudah bikin cerita kayak begitu. Dulu saya belum tahu sama sekali tentang istilah goth atau gothic. 

Saya dulu suka mendengarkan acara seram di radio, disiarkan tiap malam Jumat. Pokoknya isinya tentang sharing cerita seram, diiringi sound effect yang serem. Lagu-lagu selingannya juga gelap. Saya baru nyadar sekarang kalo lagu yang sering diputar di sana adalah lagunya Blutengel, Lycia, Diary of Dreams, Darling Violetta, dan sebangsanya. Lagu-lagu Darling Violetta sering dipakai untuk soundtrack serial TV, misalnya Angel dan Buffy the Vampire Slayer. Saya suka lagu-lagu band-band goth tapi dulu nggak ngerti judul, penyanyi, maupun bahasanya. Internet belum sepopuler sekarang, jadi nggak bisa browsing. Acara radio itu sampai sekarang masih ada, tapi lagu selingannya udah bukan lagu gothic lagi. Lagu-lagunya sekarang yang mainstream. Mungkin penyiarnya takut kali ya, makanya nyetel lagu umum biar rileks, hihihi..

 
 
Kelas 6 SD temen-temen saya sedang demam F4, saya malah suka lagu gothic *tapi belum ngerti kalo itu genre gothic*

Saya baru tahu istilah goth & gothic waktu saya SMA. Dan saat itu saya baru nyadar bahwa selama itu saya punya gaya hidup sebagai goth. Ya ampun telat banget tahunya..

Dari kecil saya kurang suka bergaul memang, dan saya sudah selalu dianggap berbeda oleh anak-anak lainnya. Ortu teman juga menganggap begitu. Si Lintang aneh ya, kok dia berani sendirian, anak kecil kok punya imajinasi seram, dan sebagainya.

Tidak masalah. Saya menikmati hidup saya, haha..

Sampai jumpa!




6 komentar:

  1. wkt malam anak kecil itu harus cuci kaki, gosok gigi, trus bobok. nah ini malah diam2 nonton cerita vampir ckckck nakalnyaa. keren kali kau, anak kecil ga takut film horor. aku ja benci horor dr dulu

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya lah bang, aku kan pemberani, hahaha... cowok harusnya lebih berani dari cewek dong, gimana sih *peace oom!!*

      Hapus
  2. hihi aku dr kecil sukaaaa bgt nonton film horor sm bc komik yg serem2 di dagang oek2, ya ampun dengerin radio sama nonton cerita seram di jam malem jg gw bgt ps sd, smpe skrg aku jg suka banget vampire sm hal2 supernatural n menganggap cantik itu 'goth' tp bedanya sih dr kecil aq ud tw goth n begitu mamaku tw aq suka gothic gw dimarahin hbs2an wkwkwkk tp biarlah n yeah like u said, people around me always think I'm freak,crazy, aneh & mengidap kelainan jiwa but so what gitu loh hahaha I'm still enjoying ma self <3 tp sumpah baru kali ini aku nemu org yg py pikiran sama kyk aku dan stlh bc post mu aku br tw tyt my life style is goth wkwkwk kukira I'm just person who obsessed gothic

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehehe.. hobi kita sama yaa
      aku juga sering dimarahin ortu, katanya jangan suka yg serem2 ntar bikin penyakit jiwa dll. padahal ya enggak, justru kalo nggak ada yg serem2 hidup jadi hampa hihihi
      sebenernya banyak orang yg kayak kita lho tapi pada berusaha untuk terlihat senetral mungkin. gothic itu keren, selama kita nggak merugikan orang lain ayo lanjut aja..
      makasih udah mampir kesini..

      Hapus
  3. yaampun mbak, kita sama banget!! haha
    dari kecil sukanya nonton yang serem-serem (iya, saya juga suka banget nonton filmnya suzanna, angel *saya baru inget judulnya angel, cuma inget sama aktornya yang ganteng doang #plak * , juga buffy, rajin pinjem goosebumps pula di perpus sekolah. hoho. sampe akhirnya gedenya ini sukanya sama band2 jepang bermake-up "serem" yang disebut visual kei.
    agak risih emang sama omongan orang-orang di sekitar, sama temen-temen cewe dianggep aneh soalnya suka yang serem, dan malah nyambungnya sama cowo kalo soal musik. haha.
    tapi aku salut sama mbak Lintang, mbak berani tampil dengan hobinya, bahkan dengan dandanan gothicnya :p

    -melani-

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihihi.. kita samaan ya
      sebenernya kalo goth itu nggak selalu suka sama yg serem2, temen2ku yg goth nggak suka cerita horror. tapi kalo dari spirit-nya emang udah goth beneran

      sama nih. temen2ku yg cewek sering nganggap selera musikku aneh. cowok2 yg non goth juga bilang musik goth aneh. tapi kan selera musik orang beda2 hahaha..
      makasih melani.. kita kan harus berani jadi diri sendiri

      Hapus