Kamis, 05 Juni 2014

Karena Homemade Skincare Hanya untuk Orang Bijak

Peringatan untuk yang baca :
Ini blog pribadi saya, jadi suka-suka saya. Nama dan foto tidak saya samarkan. Jika kamu merasa ada di gambar berikut ini, JANGAN suruh saya minta maaf pada kamu. Kan kamu juga mencantumkan link blog saya & bergunjing ria secara gamblang di situ, impas lah..

Hehehe.. 
Entah kenapa blog saya yang #2 cepat sekali menyebar, gara-gara saya bikin homemade skincare yang konsepnya fermentasi itu. Saya nggak pernah share di jejaring sosial, saya bukan blogger terkenal, saya juga bukan pemilik online shop.

Saya blogger iseng, tapi keisengan saya didasarkan pada pengetahuan dan referensi terpercaya. Saya membuat homemade skincare untuk diri saya sendiri, tapi ada yang minta ditunjukkan cara membuatnya. Ya udah, saya tulis di blog. Nggak taunya eh.. ada yang share link saya di Facebook. Banyak sekali comment yang menghujat isi blog saya. Saya pun nggak tau kalo nggak dikasihtau seseorang, kan saya nggak pakai Facebook. 

Jenaka sekali isi comment-nya. Nih saya tunjukkan :










Terima kasih buat kalian yang sudah mempopulerkan blog saya dengan cara konyol begini

Sebenarnya commentnya masih banyak, tapi udah ah, capek saya print screen nya.. hihihi
Saya nggak perlu marah, karena marah pada orang yang nggak ngerti itu percuma.

Paling bodoh adalah comment "Lama-lama mukanya jamuran kayak tempe"
Hahaha.. mana ada Saccharomyces bikin muka berjamur, substratnya aja beda. Kecuali saya masukkan Candida ke dalam toner ini.. nah, itu bisa bikin penyakit. 

Lalu yang bodoh lagi : "Kalo mau tahan lama ditambah pengawet. Gimana efek ke depannya di mukanya?" 
Mereka nggak baca apa, di FTE kesayangan mereka ada sodium benzoate (dan aneka paraben). Nah lho, terbukti kalo mereka nggak tau apa-apa.

Blog saya yang no. 2 ini nggak saya tulis dengan sok tau. Saya sudah membaca banyak referensi, bertanya pada ahlinya (dermatologist & para peneliti produk fermentasi), dan mencoba sendiri. Referensi yang saya baca pun bukan sembarangan, harus yang benar-benar hasil penelitian di jurnal-jurnal ilmiah. Tapi ya udah lah.. mana paham mereka yang begituan, nggak nyampe pikirannya. 

 
  
Saya banyak baca, browsing, dan bertanya 
Tanya kepada pakar yang cerdas tentunya, bukan kepada tukang gosip

Saya juga membaca ada yang mengomentari soal DIY lip tint dari pewarna makanan & DIY bronzer dari bubuk coklat yang ditulis oleh seorang blogger Indonesia. Saya tau bloggernya, blogger ini termasuk favorit saya juga karena ide-idenya keren dan dia sangat peduli pada kosmetik halal, vegan, animal cruelty free. Semoga dia nggak membaca comment orang-orang sinis itu. Kalopun membaca, semoga dia nggak ikut terpancing emosinya. Tapi baguslah link blog dia nggak dicantumin di sini.

Kata orang-orang ini, bisa aja saya menjual toner ini sebagai bentuk KW atau palsu dari produk kesayangan mereka. Ngapain juga, kurang kerjaan banget deh. Saya yakin, para pembaca yang sudah mempraktekkan resep ini pun tidak berniat menjual produk palsu. 

Biarin deh. Saya sih cuma ketawa aja. Habisnya lucu sih.. Saya sih maklum. Yang jualan kesannya seperti menganggap homemade toner saya ini saingan. Pelanggan dia kesannya seperti nggak percaya ada barang homemade dengan manfaat sama dan mudah dibuat.

Saya tidak merekomendasikan homemade skincare untuk orang bebal. Saya hanya merekomendasikannya untuk orang yang bisa berpikir cerdas dan bijaksana. Saya percaya, masih lebih banyak orang bijak daripada orang bebal (semoga begitu).

Terima kasih buat kalian yang udah baca blog saya yang no.2 dan kesasar di blog no.3 ini. 

Betul sekali isi quote ini


Yang masih yakin bahwa ragi roti berbahaya untuk kulit, wajib mampir ke sini :









154 komentar:

  1. lintaangg, yg sabar ya! ya allah kebangetan tenan tu orang2. mulutnya gk pernah sekolah kalee, perlu dikasih saringan. tu yg pny akun olshop? semoga gk laku jualannya

    BalasHapus
    Balasan
    1. santai aja..mereka itu nggak ngerti apa2.
      iya, itu akun yg punya olshop. oh jualannya laris manis sekali tapi jangan khawatir, Tuhan nggak pernah tidur..

      Hapus
  2. ya ampuuunn.. sabar ya kak. aku dikasitau temenku post kak Lintang yg saccharomyces rame bgt di grup. payah bgt dech, klo ngga mau bikin ya ngga usah kroar2
    postnya kak Hatta Shani yg diy lip tint n bronzer jg disebut2. ihhh bener2 sirik aja mrk. ngeselin ya..sebell aku bacanya kak :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. aku sabar kok Len.. hihihi. biarin aja lah, mereka kan punya duit & mereka nggak ngerti perkara fermentasi.
      aku juga heran kenapa bisa merembet ke diy lain yg bukan punyaku.
      emang mereka suka nggosip.. keep calm, jangan terpancing

      Hapus
  3. Karina Fransisca5 Juni 2014 21.45

    jiah commentku paling atas dicapture oknum. maav ya mba. aku dah bikin tonernya loh, udh pke sjk tgl 29 mei. malah aku lbh suka drpd STE. STE bagus tp diy toner lbh kerasa enak aja di kulitku yg oily ini. bau, wujud, n harga boleh beda tp khasiat lbh ok
    aku sering belanja di sample corner tp atas nama adekku. skrg males ah blanja disana, attitudenya kek gitu bgt. mending blanja di olshop laennya ato bikin homemade skincare, lbh sehat n murah. toh berkurang 1 pelanggan doi jg gk rugi wkwkwk. kecuali ada byk org yg ngambil keputusan sama :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. lho kenapa minta maaf, kan Karina nggak salah apa2..
      syukurlah kalo diy toner ini cocok di kamu. ya memang nggak akan tau efeknya jika belum nyoba sendiri.
      kamu stop belanja disana atas inisiatifmu sendiri kan? bukan karena alasan lainnya atau ada pihak yg ngomporin.. takutnya ntar aku lagi yg disalahin hehehe

      Hapus
    2. Karina Fransisca5 Juni 2014 22.24

      tenaaangg, ga ada yg ngomporin. inisiatif sendiri ko. boomingnya diy toner ini di fb bener2 membuka mata, mana org yg wise, mana yg stupid, n mana yg jealous. keknya si mrk pada jengkel, bisa2nya ada cara ngirit yg nyamain barang branded wkwkwk

      Hapus
  4. sample corner repost di grup. mba lintang ga join di grup komunitas makeup & beauty indonesia?
    tp klo baca comment2 sample corner di akun dia sendiri, emang keliatan bgt menghinanya. mungkin dia repost di grup krn merasa ga enak or mngkin jg biar dikira netral n baik hati xixixi

    BalasHapus
    Balasan
    1. aku liat di statistik blogku sumber link terbanyak dari facebook, female daily, kaskus. aku nggak ngerti mereka ngomong apa aja disana, hihihi.. aku nggak punya akun.
      yg dari facebook ini, temenku yg nunjukin. kayaknya dia berniat gabung di grup itu, entah sudah ato belum.
      sebenernya buat apa juga di repost ya.. ah biarlah suka2 dia

      Hapus
  5. hahahaha sabar y mba, itu org pikirannya gimana sih, sempit amatt... ga usah berlebihan lah, kayak lu lu kerja di perusahan ITU aja.. ckckck -_-
    biarkan anjing menggonggong mba.. :D wkwkwkwk ngakak liat org2 macam kyk gitu, perasaan blog luar banyak yang bikin DIY ga dicaci maki kyk giini, please yaaa set your mind you you ittuuu .. jangan sempit-sempit yaaa pikirannya .. ayo dibuka lebar-lebar..

    BalasHapus
    Balasan
    1. yah namanya juga udah fanatik.. kayaknya mereka sebel kalo produk kesayangannya disaingi "barang murah"
      iya, biarin aja. aku nggak marah lho, tapi pengen ketawa habis2an. lucu banget sih comment2nya.
      bener tuh.. di luar negeri orang malah appreciate banget sama DIY cosmetics & segala DIY lainnya. padahal ya nenek moyang kita punya banyak resep DIY, hihihi..

      Hapus
  6. kayaknya attitude mereka dipertanyakan deh :D iya sih brand yg dipake merk tinggi , tapi attitudeny??? hmmm gimana yaa ngmgnya :P

    BalasHapus
    Balasan
    1. ya memang begitulah adanya.. bisa kita saksikan sendiri

      Hapus
  7. attitudenyaa jueeleeek buanget -______________- please deh mba-mba yang komen tu di FB .. perbaiki dulu ya attitudenya... BELAJAR MENGHARGAI ORANG yang paling penting. Oke baby :* mwaaaahhh mwuah :*

    BalasHapus
    Balasan
    1. mereka nggak bakal bisa menghargai orang selama mereka cuma menghargai brand dan uang. tapi biarin aja deh, hehehe..

      Hapus
  8. hi lintang,
    aku nyasar kesini dari blog mu yang ke 2, menurutku malah DIY sacharomyces ini keren lo. SERIUS. trus aku juga ubek2 blog mu ttg homemade skincare remedies, dan aku salut. BANGET. malah seprtinya aku teracuni untuk ikut bikin pitera homemade ini, murce mursida bok daripada mesti beli produk kebanggaannya mereka2 itu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. halo Nana..
      makasih ya.. silahkan dicoba resepnya. denger2 banyak yg udah nyoba bikin, semoga cocok aja. kalopun nggak cocok juga nggak rugi, tinggal buang hihihi.. kan murah banget ini

      Hapus
  9. brace yourself ,anonim pembela akan datang :D post anonim di non aktifkan aja mbak. saran saja.

    BalasHapus
    Balasan
    1. tapi kan aku nggak minta dibelain.. nggak apa2 sih, biasanya di blogku anonim boleh comment, yg penting aku filter aja. yg ada kata2 kasar / jorok nggak bakal aku tampilkan ato jawab hehehe
      thanks sarannya mbak Zahra..

      Hapus
    2. pembela si sample corner mba mksdnya :D maaf pake nama, ga smpet sign in hehehe

      Hapus
    3. seandainya mereka bersedia comment disini dan di blog satunya..mereka commentnya cuma di fb sih
      nggak apa2 mbak Zahra, hehehe..

      Hapus
  10. Hy sis lintang! Maaf iy, aq yg membawa blogmu k gruop itu, aq tw dr tmen yg ngshare k grup sblh jg, krna aq g bs ngshare lngsung, jd aq captures tuh postingn tmen ttg blog ni. Awlny aq kira respon mereka bagus ttg ni, pdhl niatny untuk membantu sapa tw ad yg k beratn beli skii/secerykey. Twny jd kek gni.
    Mungkin mereka gtw hebat saccharomyces untuk k sehatan dan kecantikan kulit.

    BalasHapus
    Balasan
    1. halo.. nggak apa2 kok. aku ditunjukin temenku yg gabung ke grup, ternyata memang rusuhnya bukan di grup komunitas makeup & beauty, tapi di akun sample corner. di grup ada sih yg rusuh tapi dikit hehehe..
      ya, mungkin mereka nggak tau.. kasian sekali

      Hapus
    2. hy sis lintang kmren aq anonim, krna atuut sis lintang marah. xixi.. karna sy pngguna setia toner ini dan masker oatmilk fermenntasi.
      iy, mereka gtw hebatny fermentasi sis lintang. bahkan gegara postny itu sy sampai d suruh tny k dosn, kebetulan sy ank mipa. rusuhny d grup byk jg sis, tp byk yg di hapus.
      aq pakai toner ini mlai awl aq post d grup sampai skrg. hsilny g kalah sm sk-ii(karna sblmny aq paki sk-ii) skrg aq tinggl tu sk-ii(pengiritan tepatny sis.
      kpn2 aq pati review ini toner d blogku sis, dan aq selalu revie ini toner d grup, dan mereka yg awalny menghujat ini toner diam2 ikt pakai lwo!... =D mereka jg ikt review.

      Hapus
    3. hai sis vira.. aku nggak marah kok, soalnya aku tau yg menghujat bukan orang yg pertama kali share. orang kalo pertama nge-share kan karena ingin berbagi info.
      oalah.. di grup juga rusuh ya, kenapa dihapus, kesannya nggak bertanggungjawab atas omongan mereka sendiri

      wow, beneran nih nggak kalah sama SKII? ada beberapa yang bilang gitu juga, aku sih nggak tau soalnya belom pernah nyoba SKII (dan kayaknya nggak minat karena liat ingredientsnya & harganya)
      ayo direview yuk..
      hehee.. mereka juga ikutan bikin? penasaran mungkin ya

      Hapus
    4. Yupz! Byk yg menghujat jg, tp udh d hapus. Gtw karna ap, dan yg mengherankan slh satu adminny jg ikt.

      Iy, bnrn kaya skii, smpai aq tinggln tuh skii sis, enk'n pake ini.

      Hapus
    5. mungkin malu makanya dihapus. hmm adminnya kan yg jualan SKII hehehe..
      asik dong kalo bisa nggantiin SKII, lebih ngirit juga..

      Hapus
    6. Iy, ngrit bgt sis. Aq mlhn kbh sering pkai ini dr pd sk.ii

      Hapus
    7. Kk lintang, tolong nilai reviewku ttg toner ini dnk!http://vyieiriani.blogspot.com/2014/07/review-diy-toner-saccaromices.html?m=1
      Mksh.

      Hapus
    8. oke vira..
      aku udah ke blogmu, keren banget hasilnya di kamu. pingin ikutan bikin dari nasi tim ah, hehehe..
      makasih untuk reviewnya..

      Hapus
  11. halo mbak Lintang,
    Wah eneg juga aku baca komen mereka. Nggak menghargai karya orang lain deh.. sabar mbak #puk-puk
    Aku kemarin sangking keponya sampai begadang buat mempelajari berbagai literatur saccharomyces ini dan akhirnya aku yakin aman. Sayangnya belum sempet bikin nih, toko kue kalo aku dateng kok pada tutup :P
    Biarkan mereka dalam tempurungnya, ilmu pengetahuan adalah milik umat manusia. Semangat! :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. halo mbak Wuni, makasih..
      nggak usah sebel mbak bacanya, namanya juga hal baru.. pasti timbul pro kontra. wong SK II aja juga sempet jadi pro kontra kalo kubaca artikel2 tentang itu
      aku juga sebelum bikin toner ini baca banyak literatur dan konsul sana-sini sampai yakin keamanannya, minimal untuk kulitku yg rewel ini.
      ya, biarkan aja. makasih mbak Wuni.. selamat membuat tonernya

      Hapus
  12. kemarin pas liat post mbak lintang yang ini langsung buka fb liat sample corner, iyasih komentar nya kurang enak, tapi tadi liat fb nya status nya yang itu udah gak ada mbak mungkin takut ya udah banyak yang ngomentari soal cara berkomentar nya hehe ato aku nya yang salah liat, tapi semangat mbak lintang aku suka kok diy nya mbak lintang nambahin ilmu :D.
    (fitri)

    BalasHapus
    Balasan
    1. hai mbak Fitri..
      haha.. comment yg kayak gitu udah sangat biasa di indonesia. kalo kita menulis sesuatu yg sekiranya untuk dibaca orang indonesia, siap2 aja menerima comment semacam ini. tapi ya lucunya kenapa commentnya di akun fb (yg aku nggak kenal pula), kenapa nggak langsung nyamperin blogku atau email aku sekalian, kan malah bisa dirahasiakan identitasnya.

      makasih mbak Fitri..

      Hapus
  13. ak barusan buka accountnya sample corner. iya tuh statusnya yg menghina diy saccharomyces toner udah dihapus. dia malah update status pasang gambar "life is too short to stress yourself with people who don't even deserve to be an issue in your life"
    Sample Corner : hahaha aye ikut pasang beginian..mang disono doank yg bs pajang tulisan begini..yg bener mah ogut yg kudu pasang beginian..
    Bunny Beaute Cosmetica : ya elah tuh orang diksh FTE gratis jg nadah
    keliatan banget insecure nya

    BalasHapus
    Balasan
    1. biarin aja lah.. suka-suka dia, itu kan akun pribadi dia (sama, ini juga blog pribadi aku)
      dikasih FTE gratis pun aku tak mau hihihi.. lebih asik pakai homemade skincare, udah aku bikin sesuai kulitku sendiri
      nggak apa2 Meliana, nggak usah ikutan sebel ya..

      Hapus
    2. udah ga bener ne klo gni. online shop yg beneran bermutu n profesional harusnya ga gitu. qt jd ngerti gmn attitude sample corner n bunny beaute cosmetica, parah bgt. banyak online shop yg lebih bagus, terpercaya n talk less do more.
      yg mencurigakan knp sample corner brani jual FTE segitu murah. sy beli ukuran 75 ml di counter resmi SK II plaza senayan harga 684ribu (awal maret 2014), dia brani promo 550ribu jg jual botol bekas. apa jangan2 ???
      sy pke FTE tp sy penasaran sm tonernya Lintang. iseng nyobain sjk linknya baru dishare di FD. tnyata bagus, ga kalah ma FTE. bau aja yg beda. murah lg, bs buat alternatif. pke FTE skrg diirit2 bgt maklum pricey, dari maret smpe skrg masih ada haha. seringnya pke toner Lintang

      Hapus
    3. soal itu sih entahlah.. baiknya jangan berprasangka dulu, nanti dikira menjatuhkan bisnis orang
      harganya segitu toh di counter resmi..aku nggak tau, hihihi.. kudet ya. yg jelas mahal banget buat ukuran kantongku.

      wah lumayan banget kalo bisa buat alternatif FTE. hehe.. iya nih, toner dari fermipan emang baunya nggak enak kayak adonan roti gagal kalo menurut aku, tapi aku nggak peduli baunya.. asalkan aman & cocok di kulitku, ya aku pakai aja

      Hapus
  14. Pke FTE aja dah besar kepala kyk pke merek dewa. Ak jg pemakai FTE tp ga nganggep DIY ini jelek, jstru bgus buat CSMan, mau CSM pke FTE kan boros XD

    BalasHapus
    Balasan
    1. makasih mbak Cindy..
      bisa buat CSM juga ya? aku malah nggak kepikiran hehehe.. cuma aku pakai sebagai toner biasa. ntar coba CSM ah

      Hapus
  15. Klo mau browsing bnyak bgt tutorial DIY pitera, nulisnya jelas2 pitera pdhl ada yg bhnnya yoghurt. Ada di youtube n blog2 orang, biasanya punya luar negri. Ga ada yg hujat, krn org luar negri dah t'biasa dg resep2 DIY. Apa cm org indonesia aja yg lebay krn bs beli barang branded sekelas SK II? Norak bgt gk sih? Mksud gw yg di comment fb itu lohh. Gw ga b'maksud belain yahh cm share pndapat aja

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, ada yg bahannya yoghurt. oh, ada video youtube yg bagus banget ini : DIY handmade pitera
      http://www.youtube.com/watch?v=0ScoPxmC8GY
      bahannya distilled water, jiuniang extract, manuka honey & glycerin. nasinya yg udah difermentasi dihancurkan (yg aku liat di video gitu, tapi aku nggak ngerti bahasanya) yg pasti kreatif sekali..

      jangan dibilang norak mbak, anggap aja euforia karena sudah mencoba SK II..

      Hapus
  16. Sabar ya mbak lintangg, miris bngt liat orang" yang masih aj terjebak dengan attitude yg buruk, yg gk bsa menghargai hasil karya orang lain, tidk bisa menjaga lisan, ak jg yg ikutan kesasar ke blog 3 mbak lintang ini, sblumnya blog 2 tau dr FD, dan ak jd suka bgt sm blogny mbak lintang, smpe ak jdikan bookmark, biar mudah klo mo liat resep diy skincare ala mbak, ak jg mulai peka ama ingre gara sering baca di FD, n konyolny komenan mereka yg tentang pngawet itu, ngakak dehh baca ny, ngakak akan ke sok tauannya mereka.. klo produk kosme skincare pabrikan umum yg ad dipasaran gk pke pengawet mana ad yg bsa smpe tahan 2tahun bahkan ad yg 5tahun.. susah jg terkadang klo liat orang yg gk peka ama yg dia pke kayak orang yg komen digrup itu.. tetap bekarya yya mbaakk

    BalasHapus
    Balasan
    1. makasih yaa.. nggak apa2 kok. tiap orang pasti punya pemikiran beda-beda.
      hehehe.. masalah ingredients memang bukan faktor sepele, aku pikir mereka pakai produk mahal pasti ngerti seluk-beluknya tapi ternyata enggak ya.. tapi tentu aja nggak semua pemakai FTE di indonesia seperti mereka. banyak yg jauh lebih wise & cerdas

      betul.. semua kosmetik pabrikan nggak ada yg tanpa pengawet. semua ada termasuk yg klaimnya organic cosmetics, tapi pengawet ada yg kimia & natural. merek-merek organic cosmetics yg pengawetnya natural biasanya harganya luar biasa, ada banyak kan di luar negeri.
      siip.. makasih Himey Hwa

      Hapus
  17. di grup ada comment yg intinya blg nulis blog hrs siap dikritik. kritik dan ejekan itu beda jauh. yg dilakukan org2 di akun sample corner adlh mengejek krn braninya cm kasak-kusuk negatif di sosmed. kritik itu sifatnya membangun dan ditujukan lgsg ke penulis. oia namaku lia, salam kenal mba lintang. aku dah nyoba toner fermentasi nasinya, sukses bikin redness dan dry patch jd kalem. penasaran bgt mau nyoba resep diy lainnya :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. ya, kalo kritik itu biasanya langsung ke penulis. aku siap kok dikritik, tapi tolong disampaikan langsung ke aku, bisa lewat comment di blog atau email. biar aku ngerti apa yg salah, apa yg aneh. identitas dirahasiakan tidak masalah, hehehe..

      salam kenal ya lia.. syukurlah kalo berhasil. aku sudah siapkan resep diy lain, tapi ini masih dalam tahap percobaan. semua resep diy aku coba dulu sebelum ditulis di blog, hehehe..

      Hapus
  18. Hehe, helo sist. Blognya dah terkenal juga lho di antara kaskuser penghuni thread men's care. :D Aplg tuh masalah pitera, mereka pasti tambah gila klo tau ada kumpulan cowok2 pecinta DIY skincare. Haha.

    Spt kt pepatah, anjing menggonggong kafilah berlalu, jgn dilempar sendal karena akan menggigit :D

    Keep blogging ya :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. halo mas Adi.. aku juga liat di statistik blogku, banyak yg sumbernya dari kaskus tapi aku nggak bisa liat isi forumnya hehehe..
      menurutku diy skincare untuk semua kalangan, cowok maupun cewek, tua atau muda. malah banyak diy skincare untuk bayi yg sangat diapresiasi di luar negeri.

      betul sekali. makasih ya..

      Hapus
  19. untuk masalah DIY itu, aku juga jadi menerapkan sekarang karena waktu dulu pernah kena masalah jerawat dan malah sembuh sama produk yang murah padahal sebelumnya aku cobain banyak produk dari yang mahal sampe yang mlm punya. meskipun belum sampe kaya kaka yang apa2 bikin sendiri sih.. hehe tapi untuk masker beneran deh, oatmeal itu bermanfaat banget buat exfoliasi kulit dan ngempesin jerawat juga. ibuku juga nyaranin DIY karena lebih aman dan seperti yg kaka bilang, ingredientsnya simpel meskipun ada juga beberapa bahan DIY yang perlu hati2 dipakainya seperti yang kaka blg di blog kedua kaka itu. yang pitera belum nyoba nih.. baru fermentasiin dan masih nunggu hehe ga sabar nyoba apakah efeknya sama kaya skII yang pernah aku pake samplenya atau ngga..

    jujur aku sempet terprovokasi loh karena mereka ngomongnya begitu di fb. eh tapi setelah dikasih link blog kakak aku malah yg kecewa sama mereka secara mereka olshop yang terbilang sukses di mata aku. eh tapi kok malah nyinyir ga pantes gitu.. rejeki kan ga bakalan ketuker ya ka, semua orang punya jalan rejekinya masing2 dan kakak juga ga berniat jualan pitera homemade buatan kakak cuma bagi2 tips aja. jelas2 kakak bikin tips itu berdasarkan pengetahuan (apalagi liat beberapa link sumber postingan kakak asalnya dari pubmed juga.. hebat bgt ka asli aku aja yg disuruh nyari jurnal dari pubmed health suka males hehe) dan sangat informative karena kakak juga mencantumkan ingredients berikut juga dampak2nya.. gapapa ka anggap aja sebagai pemicu untuk berkarya lebih baik lagi. semangat kaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. aku juga belum semuanya bikin sendiri. face wash masih selang-seling antara diy & merek dee-dee. sunblock masih beli di apotik. paling yg konsisten diy cuma toner, masker, moisturizer.
      orangtua biasanya suka menyarankan diy, ibuku juga setuju, tapi sering komplain karena kulkas full botol2 "mainanku".
      efeknya beda2, ada yg bilang sama, ada yg bilang lebih buruk/lebih baik soalnya ingredients juga udah beda banget.. kalo ada yg bilang lebih baik aku percaya nggak percaya, tapi seneng juga hihihi.

      namanya juga manusia, ada khilafnya. sebaik-baiknya orang pasti pernah khilaf juga.
      waduh enggak, aku nggak niat jualan.. lagian nggak punya minat & bakat sebagai pedagang, sering malu kalo disuruh promosi hahaha..
      aku suka sumber dari pubmed soalnya paling enak dibaca (abstraknya biasanya pendek2), aku pusing baca jurnal yg abstraknya panjang. soal ingredients juga masih belajar.

      iya, nggak apa2.. malah bisa memotivasi untuk berkarya. makasih ya Miranti..

      Hapus
  20. Ada komen pernyataan lucu banget asli aku ngakak , Riana Wulandari " Iy sis aku dah nemu blog nya...Low mu awet mesti dikasih pengawet.. aduh gmn efeknya dimuka , ga kebayang"
    TO Riana : Bangunn mba.. ga nyadar ya kosmetik km itu ada pengawetnya kyk paraben dll ya?. Wajar kalee. ga tau komposisi kosmetik kok komen.
    sama aja elo komen makanan yang ga pernah elo cicipi dan yang elo ga tau namanya :D btw makasih yaa uda menghibur :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. kocak banget memang comment nya & sangat menghibur. aku nggak bisa marah sama orang ini, malah geli campur kasian soalnya dia segitu lugunya..

      Hapus
  21. Hallo mbak lintang...
    Aku sudah coba bikin diy toner fermentasinya.
    Cocok kok dimukaku yg oily dan berjerawat.
    Cukup tuang diy toner fermentasi ke kapas trus templokin ke kulit yg berjerawat, besok paginya jerawat kering dan merah2nya ilang.
    Kuncinya musti telaten.

    Oya mbak mau dikit tanya nich, kalau ditelusuri, awalnya pitera ini kan dari sake brewery ya. Pikir aku berarti, sake ini adalah filtrat dari fermentasi beras selama berhari-hari. Mungkinkah kandungan pitera ini justru paling banyak ada di berasnya yg sudah terfermentasi itukah? bisa dibilang by productnya sake. Kalau...misalnya...residu (beras/nasi yang sudah terfermentasi itu kita giling kemudian disaring kembali, kira2 filtrat yg tersaring ini mungkinkah memiliki kandungan pitera yg lebih banyak daripada filtrat saringan pertama?

    BalasHapus
    Balasan
    1. halo Abigail..
      baguslah kalo cocok. iya, yg penting memang sabar & telaten.. tapi bikin jerawat jadi kering dalam sehari itu udah keren banget menurutku, nggak setiap orang merasakan efek itu

      kemungkinan gitu ya, pitera terbanyak di nasinya.. aku udah nyoba menghancurkan nasi yg terfermentasi, disaring lagi (walaupun jadi sedikit banget) & dioles ke wajah. tapi malah kulit terasa agak kering, malah lebih nyaman pakai filtrat saringan pertama. pati dari nasi itu yg bikin kering.
      SK II melakukan beberapa kali proses filtrasi untuk menyingkirkan pati yg bikin kering. tapi sejauh ini belum ada yg tau pasti proses ekstraksi pitera. di artikel2 juga nggak dikasih tau gambaran jelasnya (yg pasti rahasia perusahaan)

      Hapus
  22. Sabar ya mbak Lintang, Tuhan maha melihat dan mana mengetahui kok :D
    daku udah coba toner nya nih fermentasi nasi + ragi udah 3 hari make di minggu kemarin tapi sekarang gak di terusin lagi karena ternyata eh ternyata si doi gak cocok sama daku T______T
    si doi bikin daku jadi jerawatan kecil kecil gitu nongol 3 biji T_____T
    keep going ya mbak bikin resep resep DIY nya. hohohohoho

    saudara saudara yang minat sama tuh OL shop dan rencana mau order di olshop *piiiiiiiiip
    pada gak jadi karena mereka pada najis liat kelakuan / attitude tuh olshop kayak begono. XDD

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehe, iya.. makasih ya
      untuk kulit yg berminyak juga bisa nggak cocok karena ini sifatnya melembabkan. apalagi kalo sebelumnya pernah nggak cocok dengan diy skincare yg mengandung beras
      oke siip..hehehe

      wah wah, padahal aku nggak ada maksud menghancurkan bisnis orang, cuma pengen curhat aja di blog yg ini..
      semoga olshop itu tetep lancar rejekinya

      Hapus
  23. saran dari aku, keep spirit n keep blogging mbak :)
    terimakasih udah mau berbagi ilmu. jadi makin cinta produk DIY dan bangga memakai produk dalam negeri ^^
    :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehe.. makasih Ica
      sama-sama.. ya, kita harus bangga pakai produk dalam negeri & nggak perlu takut dengan produk DIY

      Hapus
  24. boleh gak mbak lintang aku post dia punya komentar
    biar dia tu maluuuuu
    geram dengan ni orang!!

    BalasHapus
    Balasan
    1. nggak usah mbak thary.. biarin aja, yg lalu biarlah berlalu
      kayaknya juga udah banyak yg ngomongin dia

      Hapus
  25. mbak lintang bilang bukan blogger terkenal, tp bbrp blogger yg kurang terkenal justru isi blognya lebih bagus drpd blogger terkenal. blog mbak lintang banyak pengetahuannya, nggak cuma mentingin "yg diluar". gimana yah ngomongnya, ya gitu deh maksudnya XD
    apalagi dijelasin ingredients, keren bgt. itu bagian yg sering dilewatkan para beauty blogger pdhl puentiing bgt. kita klo pake produk kan pengennya cocok, yg nentuin cocok ato ga kan ingredients.
    keep blogging mbak lintang! aku suka baca blogmu :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. blogger terkenal pastinya blognya bagus lah, kalo nggak bagus kan nggak mungkin terkenal..
      ingredients memang agak mumet, kalo nggak rajin browsing nggak bakal mudeng lho. sebenernya nggak harus kuliah di jurusan kimia ato kedokteran untuk ngerti ingredients. kuncinya cuma banyak baca (browsing) dan tanya

      makasih ya Via..

      Hapus
  26. Terimakasih dah share DIY nya mbak sangat membantu :).

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, sama-sama.. seneng deh kalo resep DIY nya bisa bermanfaat

      Hapus
  27. menurutku diy skincare itu ada 2 keunggulannya.
    yg pertama soal freshness, aku percaya khasiat sesuatu yg fresh selalu lebih bagus drpd yg tdk fresh.
    yg kedua masalah active ingredient, sering diliat di komposisi skincare pabrikan itu zat2nya sdh dimurnikan, misalnya ekstrak sesuatu, contoh beta glucan yg diambil dari yeast atau oat. pdhal kalau kita pake bahan aslinya, kandungan active ingredientnya lebih banyak (oat selain ada beta glucan, ada juga vit b, saponin, dll).
    tidak menutup kemungkinan zat2 di bahan asli tersebut saling melengkapai satu sama lain jadi efeknya lebih terlihat.

    BalasHapus
    Balasan
    1. setuju banget..
      betul, yg asli & fresh itu lebih baik.
      di skincare pasaran banyak sekali bahan tambahannya, malah bahan aktifnya ada di urutan kesekian dari ingredients (berarti cuma sedikit dong). diy skincare memungkinkan kita mendapat seluruh bahan aktifnya.

      iya, zat2 di bahan asli saling melengkapi sehingga efeknya lebih terlihat. kalo pakai diy skincare, efeknya lebih cepat di kulitku. skincare pasaran aja nggak secepat ini

      Hapus
    2. oya, 1 lagi keunggulan diy skincare (meskipun byk yg bilang ini kekurangannya), kadar active ingredient nya berubah2 tiap kita bikin yg baru, beda dgn skincare pabrikan yg sdh distandarisasi jumlah & komposisi ingredientnya.
      kalau active ingredient berubah2 kadarnya, tubuh kita malah tidak gampang jenuh jadi selalu ada reaksi dari tubuh terhadap diy skincare.
      kalau skincare pabrikan, suatu saat pasti plateau, tdk ada reaksi lagi krn tubuh terbiasa menerima bahan yg itu2 saja dalam jangka waktu lama.
      ini pemikiranku aja sih, sama seperti pada diet & olahraga. suatu saat tubuh plateau, tdk memberi respon pada diet & olahraga yg itu2 terus.

      Hapus
    3. bagiku itu keunggulannya, kan untung banget kalo active ingredient yg kita buat kebetulan tinggi, hehehe..
      betul banget, kadar yg sama terus-menerus bikin tubuh gampang jenuh. makanya seringkali orang yg udah cocok pakai suatu produk tiba2 nggak cocok dengan produk itu setelah pemakaian yg lama.
      kulitku juga gampang jenuh kalo pakai skincare pabrikan, paling lama cuma 6 bulan cocoknya terus minta ganti yg lain.
      misalnya kulit kita jenuh dengan diy skincare, bisa kita modif bahannya sehingga lebih bervariasi, atau diselang-seling dengan beberapa jenis diy..

      Hapus
    4. Mb lintang salam kenal,, saya salut dengan kamu rajin membuat homemade skincare dan memberi inspirasi kpd para pembaca. Melihat postingan kamu dan komentar2 mereka justru sya nyinyir dan tertawa miris.. . Mereka tidak mengerti prinsip dan arti dari fermentasi. Saya lulusan kimia, skrg bekerja di dept. BIOKIMIA sbg laboran dan kebetulan setiap semester ada praktikum mengenai uji fermentasi dan menggunakan ragi “ fermipan”. Apa yang dilakukan mba lintang tidak salah. Justru saya bangga. saya pun belajar tentang fermentasi tidak pernah terpikiran untuk mencoba dalam perawatan kecantikan..saya salut dengan mb lintang bahkan memberi postingan yg bermanfaat.. Mungkin sy bisa berbagi ilmu dan semoga mereka yang mencemoohkan mba membaca komentar saya. Homemade pitera yg dihasilkn ternyata membuat kulit menjadi lembab, kencang dll. Hal itu dikarenakan proses fermentasi dr nasi (karbohidrat) dan akan menghasilkan enzim dan menguraikan bahan organic seperti asam amino, asam organic dan antioksidan. Bahan organic mjd partikel lebih kecil sehingga partikel nutrisi lebih cepat diserap oleh kulit ..kita tahu kalau antioksidan itu untuk pencegahan penuaan dini,, asam amino itu merevitalisasi kulit,,soo itu sudah terbukti apa yg dilakukan oleh mba lintang .. memang yg alami itu tidak instan sedangkan skincare yg branded itu kan sudah memakai teknologi yang canggih . tapi itu prinsipnya sama yaitu proses peragian . Mereka yang mencemoohkan mb,,itu mereka tidak mengerti dan tidak bisa seperti mb..” less talk do more” deh buat mereka. Lagian lebih baik yg alami,, banyak kan produk kosmetik masih memakai anggota keluarga “PARABEN” padahal bahaya kan bisa kanker kulit kalo melebihi batas..dan jangan salah produk yang mahal pun belum tentu aman.. dulu teman saya menguji salah satu produk kosmetik yg banyak dikonsumsi oleh kita dan ternyataa mengandung merkuri :(

      Hapus
    5. halo, salam kenal mbak elita. makasih ya..
      hehehe, ya mereka emang nggak ngerti, kasihan sekali..
      aku kuliah di jurusan peternakan, belajar tentang fermentasi juga (tapi fermentasi pakan). bikin diy ini karena kebetulan kepingin nyoba brand kosmetik itu tapi nggak ada duit

      ternyata manfaatnya pun cukup oke karena antioksidan & asam amino yg dihasilkan. memang hasilnya nggak instan, semua diy skincare nggak ada yg instan. tapi tentunya lebih aman.
      mereka mencemooh karena mereka itu brand oriented, di pikiran mereka "ada harga ada rupa". mereka menganggap semua yg mahal & bermerek pasti hasilnya bagus, padahal ya belum tentu. banyak orang yg menyesal dengan kosmetik mahal karena ternyata efeknya nggak sebanding dengan harganya.

      wah.. padahal kosmetik yg diuji itu merek yg mahal ya? kok ngeri banget ada merkurinya..

      Hapus
  28. Jijik banget aku liat omongan mereka yg nyinyir. Yg komentar di sana jg ketauan banget niatnya menjilat!
    Aku udah baca postnya kak lintang, dan kuliatin komentar di post kamu, bikin kagum soalnya kalo kamu mnjawab komentar reader jawabanmu jelas dan dipeperin jg scra detil n ilmiah. Bukan yg asal nyaplok, memprovokasi, share di sosmed, berkicau low quality, trus (krn malu) dhpus deh Lol.
    Apaan kosmtik & tas branded, muka perfect tp attitude MEMALUKAN? Malu dah gw.
    Sabar ya kak lintang :-D

    -Nia

    BalasHapus
    Balasan
    1. dimaklumi aja lah.. tapi komentar mereka ada yg lucu kok
      sebisa mungkin harus aku jawab detail, soalnya ini termasuk hal baru yg kemungkinan menimbulkan pro & kontra. misalkan aku njawab dengan memprovokasi, asal2an & low quality, malu dong.. kayak nggak pernah dididik aja.
      padahal banyak lho orang yg nggak sekolah tapi cara bicara & kelakuannya sopan
      punya duit banyak & wajah perfect nggak menjamin akhlak hehehe..
      makasih ya Nia..

      Hapus
  29. Hai Lintang, gara2 keterusan baca artikelmu serta komen2 di blogmu yang satunya jd nyasar ke sini deh.... Setelah baca komen2 mereka diatas saya baru ngeh, kalau ternyata skincare n make up ternyata fungsinya bukan hanya untuk mempercantik, tapi juga mengangkat gengsi. Saya juga penyuka produk DIY seperti misalnya cornstarch face powder, atau liptint dari pewarna makanan. Mau gimana lagiiii....., saya udah coba byk produk bahkan produk yang harganya lumayan, tapi kok hasilnya bagusan yg DIY yaaa? Biarin dibilang kek kue atau apa yg penting cakep hehehe...

    BalasHapus
    Balasan
    1. halo..
      iya. orang2 beli skincare & makeup bukan untuk mempercantik tapi demi kepuasan batin & menaikkan gengsi. banyak lho orang yg memaksakan pakai skincare bermerek tapi sebenernya nggak cocok sama ingredientsnya, yg penting punya & bisa dipamerin hehehe..
      iya nih, kadang DIY jauh lebih bagus di muka kita. misal bedak cornstarch tuh, seumur2 belom pernah aku nemu loose powder yg hasilnya seawet itu.

      betul betul.. biarin aja mau dibilang apa, toh apapun kalo udah nempel di muka nggak keliatan lagi mereknya. yg dilihat orang itu apakah hasilnya bagus atau jelek, pantas atau enggak. kalo oke, mari lanjutkan aja hahaha..

      Hapus
  30. Hai kak Lintang. Menurutku mereka terlalu look-up ke produk2 luar negri dan produk2 high end gitu deh. Padahal produk2 itu kan juga aslinya sama aja. Ditambah lagi, kalo diluar negri justru orang berlomba2 bikin DIY products, kalo disini kok malah disindir2 gitu yah. Yaampun aku justru sebel sama orang2 yang sok pintar gitu. Padahal produk kosmetik kita kan sebenernya bisa di DIY.
    Bikin DIY lebih banyak ya kak, aku suka akhirnya ada blogger Indonesia yang bikin DIY beauty products kaya di luar negri gitu. (I'm a beauty and DIY junkie, so yaa I love making diy beauty products :p)

    BalasHapus
    Balasan
    1. halo Patricia..
      ya gimana lagi.. bagi banyak orang, merek luar memang bisa menaikkan gengsi. jadi mereka bangga gitu kalo bisa pakai high end products. betul, di luar negri banyak yg suka suka produk diy & apapun yg eco friendly. di indonesia malah pada ngejar merek
      oke siip.. hehehe
      sama nih, aku juga suka banget diy beauty products, apalagi yg bahannya gampang dicari..

      Hapus
  31. Ada yang lucu setelah kejadian di grup itu. Entah karena kualat atau apa, fb bunny error jadi fanpage terus bikin fb baru lagi. Haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. lho itu kan otomatis ya? mungkin karena jumlah followersnya banyak.. wah padahal bisa dibenerin, nggak usah repot2 bikin fb lagi

      Hapus
  32. Grup situ mah emang banyak yang nyinyirin produk buatan anak negeri.bikin dupe dikit dibilang nggak bisa hasilnya bagus seperti yang asli. Kalo posting blog isi review tentang produk mahal misal chanel gitu yangblike banyak lha kalau barang murah dalam negeri gitu nggak terlalu heboh. Walaupun nggak semuanya begitu. Pokoknya brandminded lah. Ckck

    BalasHapus
    Balasan
    1. nggak mengherankan kok. masyarakat di negara berkembang manapun (nggak cuma di indonesia) banyak yg brandminded, merasa hebat kalo udah pakai produk negara maju. jadi ya dimaklumi aja hehehe..

      Hapus
  33. Ada ya orang jahatnya kayak gitu. Sabar ya mbak Lintang, tetap berkarya..I always wait your diy skin care mbak :*

    BalasHapus
    Balasan
    1. mereka begitu karena nggak ngerti, kasian banget ya hehehe...
      oke sip, makasih putri.. selamat bereksperimen dengan diy skincare

      Hapus
  34. Kok kayak forum simpatisan sih itu, bela banget,
    Maap aja yaa,, apa untungnya sih mendewakan produk luar negeri sampai segituny ,sampai memandang sebelah mata ( eh semua mata bukan sebelah doang ) produk dlm negeri atau bahkan DIY skincare? pdhl mereka ga salah hahaha. Apaalagi si kelly itu, kasian. Di vonis mercury apa lah, mending klo yg vonis uda riset sendiri. Laaah kagak riset tp vonis.

    apalagi mencaci DIY skincare. Dihh itu udah ga punya attitude lagi , coba search pinterest : DIY skincare.
    Dipikir kosmetik mahal dulunya pas menciptakan ga diawali dari coba-coba? Asal jadi gitu? :D
    kosmetik semua juga terus berkembang, berkembang dari kosmetik yang lama..jadi lebih baik. lebih wah, lebih enak dipakai #nangkep nya sih gitu :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. itulah mengapa DIY skincare hanya untuk orang bijak, hehehe..
      banyak yg bilang kelly bermerkuri, itu hanya strategi marketing. nggak sedikit dokter kecantikan yg bilang begitu, semata2 hanya untuk mempengaruhi konsumen supaya lebih memilih skincare racikan. aku bilang gini karena temen2ku rata2 denger kelly bermerkuri dari dokternya, padahal dokter itu nggak riset.

      semua skincare diciptakan dari resep tradisional atau hasil coba2, nggak langsung diracik di pabrik. ada juga yg mencobakan ke hewan, lalu meraciknya. banyak lho merek ternama yg kayak gini, ternyata menerapkan animal testing & prosesnya kejam sekali. merek2 itulah yg didewa-dewakan oleh sodara2 yg brandminded.
      miris deh kalo orang udah mendewa2kan brand, tapi nggak tau (atau nggak mau tau) asal-usul brand jagoan mereka.

      Hapus
  35. Ya ampuun sampe segitunya yaa mbaak T_T, duuh geregetan deh. Mbok ya dicoba dulu, trus bener-bener diuji dulu. Duhkah.. Emang banyak kayaknya yang suka bangettt ama barang mahal, meskipun yang murah banyak juga yang sama khasiatnya.. kayak DIY ini. Eh btw, kayaknya saya punya andil bikin blog #2-nya mbak tambah tenar deh, soalnya saya link di postingan blog saya yang cerita soal pengalaman bikin DIY pitera hehehehee (GR banget deh saya :| ). Afterall, thanks a lot Mbak postingan soal piteranya, it saves me (and my money) a loottt nyehehee (namanya juga ibu2 rumah tangga :p)

    BalasHapus
    Balasan
    1. aku nggak yakin mereka mau coba, hehehe.. kan mereka lebih suka pakai yg mahal. kalo buat aku, nggak pakai skincare mahal nggak masalah. murah boleh yg penting khasiatnya oke.
      sama2 mbak, seneng deh kalo bisa bermanfaat. oh, mbak juga posting soal diy toner ini ya? segera meluncur ke blognya mbak hehehe..

      Hapus
    2. makasi udah dikunjungi Mbak Lintaang ♥. Dan aku mau nerapin DIY DIY lain yang cucok di mukaku aah.. *langsung berlangganan blog #2-nya Mbak Lintang *smooch*

      Hapus
    3. sama2 mbak nophi..
      yuk dicoba diy lainnya, semoga cocok. makasih ya udah berlangganan.. hehehe aku sepertinya sukses meracuni orang dengan resep diy

      Hapus
  36. Lintaaaaang, sekarang aku main ke blog yg ini yahh.. setelah tadi di thread sebelah comment soal skincare yg nggak perlu hihihihi.. oiya betewe aku udah cerita kan aku pengguna skin care jepang itu, memang hasilnya bagus.. tapi spt aku singgung dikit juga kalo aku lg sebel score aku malah drop nih.. yg mana yaaang sebenernya lebih bikin sebel tuh BA nya sih yg cerewet suruh nambah2 produk lain.

    Oke biar gak OOT, ini yahhh KACAUUU banget olshopnya! Itu jelas banget mereka ngerasa KESAING, secara jualan sample pula kan? Berarti yang pada beli juga maksain kan niat banget make merk itu walopun sampelllll (baca: gak/belum ada budget beli full size di counter *bukan mendiskreditkan yg beli sample size ya.. cuma sebel aja baca: "duh mending beli yg asli deh, 10ml = 85rb perbulan masih bisa lahhh daripada blablabla.. " yeee situ juga msh bisanya beli sample yg sebenernya buat freebies yg beli di counter kali mak, songongnya minta ampun. Olshopnya takuttt, duhh drpd 85rb dapet 10ml mending bikin aja pake nasi ama fermipan! Takut yeeee....
    Maap ya lintang, sensor aja komen aku kalo rude huhuhu.

    Aku jg pecinta DIY skinker kok, kaya aku suka bikin toner dr apple cider vinegar dll and it works.. dan referensi homemade skincare memang rata2 hampir semua dr LN. Makanya seneng ketemu blog kamu..

    Kamu tau gak, aku berkali kali bilang sama adekku hari ini: dek, aku insaaappp... beneran itu blog yg aku temuin bener2 membuka mata aku.. soalnya aku parah banget, bisa lho keluar berjuta2 buat beli skincare (gak cm yg jepang itu, ada merk2 premium lain juga :(( ). Dan keinsapan aku malam ini dibuktikan dengan aku bersihkan muka pake oatmeal aja, trus lupakan segala step step blablabla itu.... muka hanya aku semprot face spray (avene) dan tidurrrrrr! Ya kedepannya bakal tetep pake tp gak yg lapis lapisssss..ntar maksud hati pengen awet muda malahan cepet tua hiks.

    Thanks ya Lintang, mungkin kamu bosan aku semacam heboh dan say thanks bolak balik.. tapi memang begitulah adanya yg aku rasain hehehhe. Jangan bosen deh siapa tau aku bakal comment2 di postingan2 tiga blogmu yahhh... salam,

    *dila*

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mbak hehehe..
      wah, taktik marketing seperti biasa, mbak2 BA nyuruh nambah produk ini-itu biar makin banyak yg terjual. pembeli harus kuat iman kalo belanja kosmetik di counter, jangan gampang terbujuk

      itulah yg aku heran. mereka yg belinya share in jar kok ngomongnya kayak gitu, padahal orang2 yg bisa beli full size & sepaket justru nggak comment macam2. mungkin mereka bangga banget ya, bisa nyicipin skincare branded hehehe..sampai lupa segalanya, termasuk lupa menghargai sesama manusia

      aku juga banyak baca referensi DIY skincare dari blog luar (wellnessmama.com, bohemiankate.com, minimalistbeauty.com dsb). tapi bahannya susah2 disini, karena sumber daya alamnya lain hehehe.. jadi aku bikin resep DIY yg bahannya disesuaikan dengan kekayaan alam indonesia

      sebetulnya kasian kulit kita kalo dijejali banyak bahan kimia, apalagi sampai berlapis2. bahan kimianya ya itu2 aja (kalo 1 merek kan gitu). malah bikin penuaan dini karena radikal bebas dari bahan2 kimia itu. hmm.. herannya di blog sebelah ada yg comment semua step itu penting & kata dia jangan sering2 pakai homemade. apa ya kira2 alasannya? mungkin dia termasuk orang yg belum pernah /ogah pakai diy skincare haha..

      sama2 mbak dila. aku nggak bosan kok.. makasih ya udah baca & comment di blogku. jangan bosan2 mampir ya..hehehe

      Hapus
  37. Mbak.. Need help. Aku bikin DIY tonernya dr nasi merah. Udah 3x buat kok nasi ga pernah hancur ya? Salah dimanaa :'(
    Thanks in advance

    BalasHapus
    Balasan
    1. nggak ada yg salah.. hancur/tidaknya tergantung keempukan nasinya. nasi yg dimasak di rumahku selalu lunak, jadi gampang hancur kalo difermentasi. asalkan ada hgelembung gas& baunya berubah seperti tape, berarti berhasil fermentasinya.
      sama2..

      Hapus
  38. Biarin ja orang mau bilang apa mbak
    Pke homemade skincare serasa putri keraton..., hehehehe......
    Jadi nambah ilmu ketemu blogna... biasana aqu pke bahan mntah yg ada di dapur n kulkas aja

    BalasHapus
    Balasan
    1. betul.. yg merasakan manfaatnya kan kita sendiri
      resep2 DIY yg ada di blogku itu hasil keisengan & coba2, hehehe..soalnya aku bosan ikut tips yg udah mainstream (misal masker madu, cuci muka pakai air teh dsb). jadi aku kreasikan sesuka hati tapi bahannya tetap tradisional

      Hapus
  39. mbak lintang salam kenal, saya mau coba gimana cara buatnya. dimana ya carinya.. sy buka2 kok gada.

    BalasHapus
    Balasan
    1. salam kenal.. resepnya ada di blogku yg satunya (random wonderland)

      Hapus
  40. Hii lintang
    aku penasaran sama pitera homemade. Tp pas ngegoogling ketemu blog kamu lagi.. hahaha.. dan kaget pas buka isinya waduuh.. gak usah dipikirin.. kan diy yg kamu buat cm buat di share aja. Aku seneng kok baca2 blog yg ngebahas homemade. Dan skrg lg gencar2 nya mau cari2 info. Syukur2 bs buat jg.. hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. halo juliantri..
      iya biarin aja, kan DIY skincare hanya untuk orang bijak yg bisa membedakan sharing dengan selling hehehe..
      aku juga suka baca2 blog yg bahas homemade skincare, seru banget bikinnya apalagi kalo bahannya gampang dicari

      Hapus
  41. yang komen di fb lucu lucu ya, q jg ga tau komposisi pasti dari setiap produk kosmetik, dan belum pernah coba diy punya mba, tapi aku suka mba nyantumin keterangan setiap bahannya trus dijelasin juga, justru mereka tuh yang harusnya khawatir, kalo baca komennya tuh mereka kaya udah yang percaya banget sama merek, tapi ga peduli sama kandungan produknya, tetep semangat mba lintang

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, lucu2. apalagi yg menyinggung soal pengawet itu, hohoho..
      kalo udah dibutakan oleh gengsi & merek, apapun di luar merek itu mungkin dianggap jelek. padahal kalo milih skincare itu yg penting bukan mereknya, melainkan apakah kita cocok dengan ingredientsnya atau enggak.
      makasih ya..

      Hapus
  42. viral bgt resep diy 1 ini, sampe dibahas dimana2. baru2 ini dibahas jg ma salah 1 beauty blogger indonesia senior. btw knp dikasi judul "homemade skincare hny utk org bijak" mbak?penasaran aja knp judulnya gtu

    BalasHapus
    Balasan
    1. homemade skincare hanya untuk orang bijak, maksudnya:
      - hanya orang bijak yg bisa menghargai bahan alami yg disiapkan dengan cara tradisional
      - hanya orang bijak yg bisa membedakan mana sharing ilmu & mana yg berniat bikin racikan abal2
      - hanya orang bijak yg nggak merendahkan hasil karya orang lain
      - hanya orang bijak yg bisa membedakan kritik & hinaan
      - hanya orang bijak yg berpikir sebelum ngomong
      tidak pakai diy skincare bukan berarti tidak bijak, yg bisa menghargai diy baru disebut bijak. begitulah.. hehehe

      Hapus
  43. Saya salut sekali dengan mbak Lintang, bisa tetap tenang dan menanggapinya dengan bijak. Kalau saya yang di posisi mbak, pasti saya panas dan langsung komen (tapi pake alter acc XD ). Ini aja rasanya panas. Ikutan tersinggung. Saya termasuk yang pelit beli skincare mahal-mahal, kalo mau beli ya Insya Allah ada aja uangnya, tapi kebutuhan lain ada yang lebih penting dan diutamakan. Kalo bisa DIY, saya pasti pilih itu. Tapi kadang jg gak telaten, ujung2nya males :D

    Ijin follow blog yg ini dan yg atunya ya mba. Saya jg suka goth, tapi sebatas suka liat dan dengar musik yg rada2 goth. Itupun musik goth Jepang. Kalo penampilan, saya tetap warna-warni :D

    Salam kenal,

    -K-

    BalasHapus
    Balasan
    1. makasih mbak..
      pas nemu perbincangan mereka di fb aku kaget benget, sebel itu pasti. tapi nggak pingin kayak mereka yg omongannya "nggak disaring". menyikapi masalah itu harus dengan kepala dingin, lagian buat apa marah2 pada orang yg nggak ngerti.

      aku juga pelit beli skincare mahal, soalnya kebutuhan banyak. coba kulitku nggak sensitif, aku pilih produk otc yg murah meriah. aku pakai diy karena kulitku rewel dan nggak cocok sama bahan kimia ini-itu.

      iya, silahkan mbak.. hehe, soal penampilan sehari2 aku juga masih suka warna lain, nggak terus2an hitam.
      salam kenal juga ya

      Hapus
  44. Apa harus nyinyir dulu biar daganganne laku tuh... ealah

    BalasHapus
    Balasan
    1. anggaplah itu salah satu bentuk ikhtiar hehehe

      Hapus
  45. Balasan
    1. padahal tidak ada yang perlu diirikan dari seseorang yang bokek seperti aku, hehehe..

      Hapus
  46. Itu yang bikin aye males join di grup itu. Setiap ada yang berbau DIY pasti sama admin dkk situ kayak nggak di support. Malahan ada yang pernah bilang di grup itu; semua produk yang alami sekalipun nggak mesti cocok sama semua kulit. Trus postingannya dilike sama admin sotu tapi bukan si sample/bunny. Sok high class banget itu grup. Padahal ya, aku liat di grup kecantikan lain {dunia wanita,kecantikan,perawatan dan cara make up} malah banyak yang suka dan cocok. Buka aja link ini https://m.facebook.com/photo.php?fbid=10202784141752975&id=1483355226&set=gm.512623348881393&source=48&refid=18&_ft_&__tn__=E

    Cuma di grup komunitas make up & beauty aja adminnya pada sinis sama diy skincare ini. Padahal mengingat grup ini jadi panutan semua grup kecantikan, semacam kiblat gitu, kalau di grup itu bilangnya bagus, pasti grup lain kayak ikut2 an karena nganggep semua yang datang dari grup komunitas make up itu selalu bener.

    BalasHapus
    Balasan
    1. hmm.. mungkin mereka orang2 yg sangat mengutamakan kepraktisan. memang nggak semua orang welcome dengan DIY, para pecinta DIY harus sabar kalo dianaktirikan atau direndahkan hehehe..

      tapi menurutku konyol banget kalo orang cuma percaya merek tanpa memperhatikan ingredients. merek high class bisa aja mengandung 1-2 (atau lebih) bahan yg mungkin nggak cocok di kulit. orang luar negeri banyak yg mencari kosmetik berdasarkan ingredients (makanya di website2 kosmetik & online shop luar ada "search by ingredients") kalo disini kan cuma ada search by brands, search by types/products, search by price

      soal grup, ya memang selalu ada grup yg jadi panutan. semoga grup yg berkiblat ke grup lain bisa memilih info yg benar & objektif. makanya kita kalo mereview sesuatu & beropini harus objektif supaya nggak menyesatkan orang, hehehe..

      Hapus
  47. mbak lintang yang sabar, aq suka blognya :D
    aq udh nyoba buat tapi kalau di atas nya gak ada gelembung udara itu apanya yg salah mbak?

    BalasHapus
    Balasan
    1. makasih mbak..
      hmm, kayaknya itu karena kondisi ragi yang kurang bagus. coba pakai ragi yang baru

      Hapus
  48. Hai, hallo salam kenal !
    Aku orang yang suka pake produk alamiah. Terpaksa sih awalnya karna punya turunan dermatitis, kulit jadi super duper sensitif. Ditambah lagi dulu sempat tinggal di 3 negara berbeda dengan musim dan iklim yang beda juga, makin ancur kulit ini. Cape hati banget nyoba2 produk murah sampe mahaaaal tapi ga cocok. Akhirnya mutusin buat detox kulit dan pake produk yg seirit mungkin ingredientsnya. Sekarang aku pake VCO buat muka ( klo malam ditambah serum estee lauder tapi cmn buat tambahan aja) dan minyak cendana buat pengganti body lotion. Sempat juga biqn DIY green tea face spray atau scrub/lulur2 an tapi skr mandeg krn baru punya baby hehehe.

    Aku prihatin banget baca komen2 nyinyir yg di capture diatas. Ga semua orang yg tertarik DIY itu krn ga mampu beli produk premium. Apalagi komen2 tsb dtg dari org2 yg terbiasa (terpaksa?) beli ukuran sample. Sorry but that just sounds pathetic to me. Keep on exploring and blogging. Aku kagum bgt sama pengetahuanmu. Oiya I bookmarked some of your posts on the other blog. Cant wait to try the supplements you reviewed (still breastfeeding so a bit cautious).

    BalasHapus
    Balasan
    1. halo mbak, salam kenal ya..
      aku bikin DIY awalnya karena punya kulit sensitif, lama2 jadi hobi hehehe..

      wah, iklim emang ngefek banget. cuaca ekstrim itu bikin kulit sensitif makin menderita, apalagi kalo ditambah dermatitis ya.. bener2 nggak bisa sembarangan pilih produk. kalo mau beli kosmetik (bukan DIY) harus pakai yg organik.
      VCO bagus tuh buat penderita dermatitis. selain dioles, khasiatnya makin terasa kalo diminum.

      hmm.. betul. buktinya orang2 yg mampu beli produk premium full size ada yg lebih suka pakai DIY karena pingin lebih sehat atau karena kulitnya bermasalah dengan bahan kimia.
      makasih mbak.. kalo lagi breastfeeding baiknya konsul dulu ke dokter sebelum nyoba suplemen. saran aja sih hehe..

      Hapus
  49. Hiiy, baca komen2nya bikin gw begidik, jijik banget sumpah ya mereka padahal mainannya cuma sample haha.
    Mungkin mereka gak bisa ngerti karena bagi mereka bisanya cuma buka facebook dan gosip2 gajelas, sedangkan kak Lintang kan buka2 jurnal ilmiah dan liat artikel2 yang nambah wawasan, levelnya beda jadi maju terus ya kak, fight-oh!!
    Their utterly ugly heart and nasty mouth can't be cured, gak peduli seberapa banyak skincare sama make-up yang mereka pakai, poor them...

    BalasHapus
    Balasan
    1. biarin aja lah, namanya juga nggak ngerti kan..
      hohoho, mungkin karena mereka pakai paket internet yang gratisannya untuk facebook/sosmed lainnya, kalo buka google harus bayar *teori ngasal*
      intinya kita harus banyak baca & belajar supaya nggak mempermalukan diri sendiri, karena orang nggak hanya liat penampilan kita tapi juga cara bicara & berpikir kita..

      Hapus
  50. Aku seneng aih salah satu admin grup komunitas makuo tu ada yg jualan jadi galaku. Di fb yaa klo di dunia nyata kaga tau tp di halamnnya yang beli dikit. Masa setiap bulan harganya naik alasannya dollar naik jg. Udh gt harganya setengah juta. Kualat kali yaa. Wktu kasus diy sacaromyces ini malah ngebiarin aja member2 pd nyinyir kayak malah sengaja adain konflik gitu. Lol

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah masak sih jadi nggak laku? mungkin nggak lakunya karena harga dagangannya jadi tambah mahal.
      ya, kalo dollar naik semua barang impor jadi naik kok, itu masuk akal. nggak cuma kosmetik, apapun yang impor pasti naik.

      hmm.. admin itu kan harusnya jadi moderator yang mengontrol diskusi ya. tapi kalo di fb emang biasanya orang2 merasa bebas ngomong semaunya, beda sama website forum yang udah jelas aturannya

      Hapus
  51. Yampuuun...
    Aku loh nyobain... nd ktgihan jg.... hasilnya kereeen.
    suami aku ikutan pake mlah hahaha

    bner2 olahop yg pke cra strategi pemasaran yg katrok.
    ud gt cust sok2 lagi....

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehehe aku ikut senang kalo hasilnya bagus di kulit mbak & suami mbak..
      yah, namanya juga usaha dia, biarin aja
      kan mereka nggak pernah pakai diy skincare

      Hapus
  52. ini blog kak lintang jg toh,, aku biasanya mampir ke blog 2..hehe
    waah, miris deh baca komen mereka,,pada gak disaring bgt kl ngomong, gak menghargai orang lain..
    tepat bgt judulnya 'karena homemade skincare hanya untuk orang bijak' dan gak tepat utk mereka yg gak tau apa2 cuma bangga bisa pake produk mahal tapi gak tau ingredients nya, gak tau cara bikinnya, cuma tinggal pake, tapi dahsyat bgt kl ngejelekin orang lain..yaampun,,ada2 aja mereka..
    padahal di luar negeri buanyak bgt yg suka diy gak cuma skincare tp yg lain juga handcrafted dan sebagainya, ya diy emg buat org2 kreatif dan telaten aja si,,walaupun kadang aku kurang telaten, haha..tp aku udh coba bbrp diy skincare kak lintang dan alhamdulillah cocok di aku, muka jd lbh lembab, bekas jerawat mulai memudar, hihihi..kedepannya lebih semangat lagi bikin diy fermented dan lainnya..
    memang si bahan2 alami di Indonesia blm semuanya murni organik, tp mnrtku itu masih lebih kecil resikonya drpd produk pabrikan yg di produksi massal dgn bejibun pengawet itu..haha, malah jd hobi menanam bahan2 alami sndri, ky kunyit, jahe, aloe vera, hihihi..
    sukses terus diy skincare nya kak..makin sering update biar bisa gonta ganti eksperimen nya.. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, aku kan punya 3 blog hehehe
      nah itulah, aneh banget orang fanatik sama produk mahal tapi nggak tau ingredientsnya & parahnya lagi nggak tau fungsi sebenarnya, hanya ikut2an karena liat orang lain mukanya kinclong kalo pakai itu.
      ya, di luar negeri orang pada suka DIY, ada kebanggaan sendiri menggunakan barang DIY karena apapun yg alami & ramah lingkungan semuanya diagung2kan di negara maju. beda dengan disini. yg alami & DIY diidentikkan dengan nggak punya duit hehehe

      kalo mau yg dijamin organik memang lebih baik nanam sendiri. aku juga suka nanam bahan2 tradisional di rumah.
      oke sip.. makasih ya

      Hapus
  53. Wah, kalau liat komen2nya kok aku jadi ikutan panas ya, kayaknya gak menghargai sekali hasil karya orang lain. Tenang mbak, komen2 mereka itu menunjukkan kualitas pikiran mereka.

    BalasHapus
    Balasan
    1. sabar & tenang aja..
      ya, kita bisa liat kualitas SDM mereka dari cara ngomong & nulisnya

      Hapus
  54. mbak2 slrg tuh banyak yg kemakan iklan sm selebgram yg emg asli mukanya udah pada mulus putih, pdhl emg lebih aman tuh yg diy sih menurut aku.. karna kita tau sendiri adonan apa aja yg kita pakein di muka.
    sejak setahun kebelakang aku srg lihat2 ingre klo mau beli skincare jauhin yg ada paraben , trs ga perbah pakai sabun lagi buat cumuk pakai oat ya berkat rajin2 bacain blog beauty blogger sama ikut FD.. semoga mereka yg pada songong di bukain mata dan otaknya biar melek mana yang baik mana yang engga. lah wong luar aja juga suka DIY apa lagi yg buat bronzer sama blush..

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehe.. begitulah orang indonesia, gampang banget termakan iklan
      yg bahaya nggak cuma paraben lho. pengawet kosmetik lainnya juga nggak kalah bahayanya. methylisothiazolinone, DMDM hydantoin, BHT, BHA (butylated hydroxy anisole, bukan beta hydroxy acid lho), potassium sorbate dll juga nggak kalah bahayanya, sama2 karsinogenik tapi jaraaaanggg sekali dibahas oleh beauty blogger. yg dibahas dimana2 cuma paraben.

      buat orang luar, pakai DIY itu kebanggaan tersendiri. gaya hidup yg go green & natural itu dianggap keren. disini gaya hidup seperti itu diidentikkan dengan orang susah/nggak punya duit.
      memang beda ya pola pikir masyarakat sini & negara maju, hehehe

      Hapus
  55. hai kak Lintang, salam kenal..
    aku nyampe di blog kak Lintang karena akhir-akhir ini mulai tertarik dengan DIY skin care.
    Background kuliah ku Farmasi UGM, dan sedang lanjut ambil sekolah manajemen.
    jadi aku tau yang kakak post di blog #2 cukup berdasar karena ada sumber2 yang bisa dipercaya,
    sesuai juga dengan yang aku pelajari waktu kuliah di farmasi.
    kecuali mungkin bbrp metode ektraksiny yg aku masih penasaran, walopun aku juga belum ahli-ahli bgt masih perlu banyak belajar lagi :)
    Kalo dr segi bisnis, di industri yg udah guede semacam SKII biaya bahan baku pasti bisa kecil & murah bgt.
    Dia matok harga mahal karena positioningnya sebagai brand eksklusif, juga u/ nutupin biaya operasional & biaya marketingnya yg gila-gilaan. belum lagi memang ambil profitnya besar :))
    Harga mahal bukan berarti sama dengan biaya bahan baku yg mahal juga.

    tetep semangat nulis & berbagi tips & recipe kak Lintang :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. halo hasna.. salam kenal..
      biasanya orang farmasi, kimia, biologi, teknik kimia, teknologi pangan nyambung nih kalo baca yg aku tulis.
      soal ekstraksi, memang yg aku lakukan di rumah nggak sempurna. maklumlah nggak ada alat & bahan seperti di lab. aku punya buku panduan ekstraksi tapi nggak mungkin itu kuterapkan di rumah kecuali kalo aku punya lab pribadi hehehe..

      ya betul, kalo dilihat2 dari segi bahan baku, yg dipakai SK II memang tergolong murah, dibandingkan skincare lain yang pakai stem cell, TNS (tissue nutrient skin) recovery complex, atau tumbuhan yg budidayanya ribet banget.
      SK II mahal karena memang dipatok sebagai brand ekslusif. jadi konyol banget kalo ada yg bilang SK II mahal karena kemasannya, semua brand bisa bikin kemasan gitu kalo mau hehehe..
      sesuatu yg diciptakan sebagai barang eksklusif tetap akan mahal tapi laku keras meskipun banyak pesaing yg mematok harga lebih murah. SK II tetap nggak bisa tersaingi oleh Missha, Secret Key dll apalagi oleh toner DIY ini.

      oke sip.. makasih hasna

      Hapus
  56. salam kenal mbak lintan :) alhamdulillah,, member di grup saya tidak berkomen sinis seperti screenshoot di atas,, mereka malah wellcome lhoo dengan pitera homemade yang mbak lintang buat,, dan saya juga sudah mencoba,,Saya jadi lebih hemat karena tidak membeli toner pabrikan,,

    BalasHapus
    Balasan
    1. halo rita, salam kenal ya..
      beda grup beda pula karakter membernya. tapi ya dimaklumi saja. orang2 di DPR pun nggak 1 pemikiran kan, hehehe..
      aku senang banyak orang yg cocok dengan tonerku ini. ya, kalo pakai DIY memang lebih hemat..

      Hapus
  57. Hai kak Lintang. Salam kenal :)
    Aku sudah coba, baru 2kali pake sih hehehe.
    Klo muncul purging gitu, bagaimana kak? Berenti atau lanjut aja ??

    BalasHapus
    Balasan
    1. hai fauziah.. salam kenal
      toner ini nggak mengandung bahan penyebab purging, kalo muncul jerawat itu karena nggak cocok. bisa nggak cocok karena alkohol/enzim yg dihasilkan selama fermentasi, atau bisa saja kulitmu sensitif dengan kandungan anti nutrisi dalam beras.
      kalo muncul jerawat dihentikan aja.

      Hapus
  58. wahh.. aku tau akun itu tuh.. ini baru mau aku share mba cara pembuatannya.
    emang bener ya, tong kosong bunyi nya nyaring.
    duh, jleb banget si yg komen, keliatan b**o nya, ups.
    ini homemade skincare yg WOW banget menurut ku.
    banyak banyak bikin resep diy ya mba, ntar aku contek, soalnya aku mulai beralih ke homemade nih, hihii.. thank you..

    BalasHapus
    Balasan
    1. hmm.. aku anggap biasa aja sih komen2 mereka. soalnya memang ada orang2 yg jenisnya tong kosong tapi nyaring bunyinya.
      wah senengnya kalo resepku hasilnya wow di banyak orang
      siipp.. aku bakal banyak share resep DIY. selamat mencoba..
      sama2

      Hapus
  59. Mba Lintang, saya baru baca nih artikel yang ini..
    Haduh ternyata kontroversial ya wkwkwk..
    Kalo saya sih liat org2 yng komen di fb itu stupid banget, ga ngerti produk yang mereka pake (SK-II) udah jelas2 dari produk fermentasi juga.
    Ngomongin masalah pengawet pula, dipikir SK-II ga ada pengawetnya.

    Hahaha malah saya nyesel beli SK-II, mending nyoba toner kamu. Mahal banget dan kita cuma beli botol yang bagusnya aja sama lisensi haha..

    BalasHapus
    Balasan
    1. hmm, kalo mereka diskusi kayak gini dengan orang teknik kimia/biologi/teknologi pangan bakal diketawain sejadi2nya..
      orang yg nggak ngerti SK II ada pengawetnya jangan2 juga nggak nyadar kalo mie instan itu full pengawet, hehehe..

      coba aja toner ini, selang-seling sama SK II. keunggulannya SK II kan bisa dibawa travelling, tonerku enggak.
      hehehe.. botol kaca SK II sih ada banyak yg jual. murah lho..
      anggap aja kamu beli lisensinya

      Hapus
  60. Cuekin aja mbak lin, mereka yang komentar negatif tetang pitera DIY keliatan Stupidity come first..knowledge came last..laughing, at least we can... hahaha...padahal produk skincare yg dijual di pasaran sudah pasti mengandung pengawet.

    BalasHapus
    Balasan
    1. ya betul, hehehe..
      wah skincare di pasaran sih pengawetnya seabrek, nggak cuma 1 macam

      Hapus
  61. Mba lintang mksih ya udah share resep diy piteranya..tp ak msh bingung mba..ak buat kok glembungnya pas proses fermentasinya dkit bgt pdhl ragi msh baru,trs nasinya gak hancur n jd gel,tp ttp aku pake hehehe baunya gak nusuk bgt mgkn krn brasnya yg kupake pandanwangi..jd gmn ya mba apa msh bsa dpke klo spt itu? Or gagal diy ku?? Hiksss thank before yaa..

    BalasHapus
    Balasan
    1. sama2..
      memang gelembungnya dikit kok, nggak kayak soda. bagus dong kalo baunya nggak tajam, bisa lah dipakai. itu nggak gagal kok. semoga hasilnya oke di kulitmu ya..

      Hapus
  62. hahahaha.. yah namanya juga internet ya..
    tanda-tanda blog kamu makin sukses nih lintang.. kan pohon semakin tinggi semakin kenceng anginnya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya nih di internet orang kalo ngomong semaunya, coba deh kalo ketemu aku langsung.. pasti nggak berani ngomong kayak gitu hehehe
      amin deh.. sukses juga ya buat blogmu

      Hapus
  63. .Iya ka, emang susah sama orang-orang yang ga ngerti tentang pentingnya memperhatikan ingredients
    .Dari bertahun-tahun yang lalu aku udah make bhan" yang alami buat skincare kya yogurt, oatmeal, bengkoang, alpukat dll, walaupun masih ga full DIY skincare sih, soalnya masih pake yg pabrikan juga
    .Tapi dlu aku ga pernah nyampurin bahan-bahan soalnya ga kepikiran kya gitu cz aku waktu mulai makai juga masih kelas 1 SMP, belum ngerti-ngerti amat tapi udah aware sama yang namanya bahan-bahan kimia atau bahan-bahan yang berbahaya di skincare (bukan cuma skincare sih sebenernya) jdi aku cuma make 1 bahan doang, misalnya kya oatmeal, oatmeal aja terus ga ditambah apa-apa lagi
    .Baru sekarang-sekarang ini aja aku mulai nyoba nyampurin bahan-bahan yang bisa dicampur
    .Apalagi pas ketemu blog kka makin tau deh bahan-bahan apa aja yang aman buat dicampur + khasiat-khasiatnya :)
    .Jangan pernah bosen ya ka buat bikin resep-resep DIY skincare walaupun banyak yang memandang rendah
    .Soalnya aku juga pernah gitu ka, temenku kan tanya aku pake apa, pas aku jawab pake bhan-bahan alami mereka malah ga percaya, terus pas aku bilang coba aja, tapi mereka langsung bilang ga mau, padahal belum nyoba sama sekali
    .Mungkin sama kasusnya kaya yang pada comment digrup itu ya ka, tapi ya sudahlah yang penting kulit kita jadi bagus..Hehee"
    .Terus makenya juga ga deg-degan soalnya kita tahu persis apa-apa aja bahannya, tinggal perdalam ilmu tentang bahan-bahannya aja
    .Mana bisa lebih aman kan ka buat masa depan, syukur-syukur juga kalo sampe bisa bkin awet muda :P Hahahaa"
    .Pokoknya semangat terus deh buat pra pecinta DIY skincare yang selalu peduli tentang ingredients, kesehatan dan juga masa depan kulitnya (apaan sih ini) :P Hahahaa"

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya bener banget.. banyak yg memandang rendah bahan alami padahal belum nyoba.. ya kita harus sabar aja deh, hihihi..
      yg penting kita ngerti seluk-beluk bahan yg kita pakai, ngerti keamanannya. dan yg penting lagi ngefek di kita.
      aku usahakan selalu bikin resep DIY nih, karena aku cinta pakai DIY.
      yuks semangat terus DIY lovers, salam sehat selalu..

      Hapus
  64. Halo Lintang, salam kenal. Akuberkunjung ke blog kamu karena lagi googling homemade pitera. Waktu awal baca artikel kamu di atas, sempat kagetjuga, banyak yg komentar negatif.
    Aku sendiri penggemar natur kosmetik. Semua bahan perawatan kulit yg aku pakai sudah 3 tahun terakhir produk natur. Senang rasanya bereksperimen dgn apa yg ada di dapur dan untuk perawatan kulit. Ga mahal, alami pula.
    Untuk cleanser aku selalu pakai virgin olive oil atau virgin coconut oil. Udah ga pernah pakai lagi yg namanya milk cleanser atau make up remover dari pabrik. Habis itu di scrub pakai brown sugar plus honey, atau kacanh hijau yg aku tumbuk sendiri plus honey juga. Masker biasanya pakai asam jawa yg dikasih air sedikit. Naaah, Alhamdulillah aku nemu homemade pitera ini... Baru aku coba 3 hari di kulit berasa halus. Makasih banyak yaaaa....

    BalasHapus
    Balasan
    1. nature cosmetics emang oke banget..
      makasih atas sharingnya
      maaf baru sempet balas hehehe

      Hapus
  65. Haha, seru jg ya. aku kira cma blog otomotif yg suka bikin panas ternyata kosmetik jg.

    BalasHapus
    Balasan
    1. tapi ramenya karena facebook hehehe..

      Hapus
  66. Hai, baru nemu blog no 2 dan udah praktekkin.
    Punyaku sih tahan sebulan dalam kulkas, ngga berubah aroma, ngga bertambah keruh juga *jadi bingung* padahal ngga pakai pengawet.
    Btw Sample Corner tutup tuh.

    BalasHapus
    Balasan
    1. berarti cara bikinnya bener2 higienis.
      oh, mungkin dia ganti akun..

      Hapus
  67. itu yg pada ikutan komen, ikutan biar "sok serempak" apa gimana sih. -_- ini kasus hampir setahun yg lalu tp masih aje gondok ane baca komentarnya. -_-

    BalasHapus
    Balasan
    1. sudahlah nggak usah gondok.. kan udah lama kasusnya

      Hapus
  68. Hallo mba lintang. Telat banget baru nemuin blog mba lintang yg randomwonderland, best indonesian diy/skincare/review blog ive ever read. Suka dan appreciate banget sm blog mba lintang. Aku nlm nemu banyak blog yg ngereview product or post diy yang bagus, dan berdasar science dengan penjelasan runut, lengkap dan berdasarkan pengehtahuan yg baik utj tiap2 ingredientsnya, di post dalam bahasa Indonesia. Selama ini kloa baca review or diy recipe yg bagus kebanyakan dr blog luar, bahkan yg ditulis blogger kita pun seringkali di post dalam bahasa inggris. Mungkin itu juga kali ya mba, komen2 di post itu itu keliatan kurang pengetahuan dan edukasi ttg ingredients skincare bahkan skincare yg mereka agung2kan. Mungkin ada language barrier buat memahami posting2an bermanfaat or even, the ingredient list. Wkwkwk. Piiis. Tp rada kesel aja bacanya. Google before you post/comment is the new think before u speak. Apalagi di post sm online shop yang aku dan temenku sering beli, jadi harus cari yg baru ni :3

    BalasHapus
    Balasan
    1. makasih lala..
      waahh..udah lama aku nggak nulis di blog random wonderland karena nggak ada waktu & tenaga. padahal masih tetap suka bikin diy skincare
      ingredient list sebenernya nggak susah2 amat dipahami, kan ada mbah google..tapi nggak semua orang suka googling tentang ingredient list sih, itulah kendalanya

      Hapus